7 Cara Atasi Stres Sekaligus Melangsingkan

Bookmark and Share


Jika Anda merasa
tertekan oleh persoalan keluarga, pekerjaan, ataupun teman-teman Anda, hati-hati, karena bila dibiarkan akan menjadi stres. Padahal stres dapat berdampak banyak pada pola hidup Anda, salah satunya adalah pola makan buruk atau berlebihan. Sehingga biasanya stres membuat bobot Anda bertambah berat. Jika sudah begini Anda tentu harus mewaspadai penyakit-penyakit seperti diabetes dan penyakit jantung, karena obesitas adalah salah satu faktor risikonya.

Pengelolaan terhadap stres adalah hal yang penting. Berikut 7 kiat untuk mengendalikan stres Anda, dengan bonus tubuh lebih langsing.


1. Makan biji-bijian utuh


Biji-bijian utuh dapat meningkatkan produksi serotonin, hormon yang membuat perasaan jadi baik. Kandungan magnesium yang melimpah dalam biji-bijian, khususnya almond dapat membuat otot lebih rileks.  


2. Pilih lemak sehat


Otak manusia kira-kira 60 persennya terdiri dari lemak. Oleh karenanya Anda juga perlu memakan lemak untuk membuat otak sehat dan terhindar dari stres. Namun jangan asal pilih sembarang lemak, pilihlah yang sehat.

Penelitian menunjukkan bahwa asam lemak omega-3 dapat berperan sebagai antidepresan karena memicu produksi serotonin. Serotonin memperbaiki komunikasi antara sel-sel otak sehingga dapat membantu melawan depresi. Makanan yang kaya akan lemak baik antara lain salmon, walnuts, minyak zaitun, alpukat, kacang tanah, dan biji-bijian lain. Hindari konsumsi lemak yang diperoleh dari hewan yang sudah tersaturasi.


3. Berhenti Diet


Diet yang membatasi karbohidrat dan lemak makanan akan meningkatkan stres, kecemasan, insomnia, dan depresi. Sebaiknya Anda tidak perlu diet ketat yang terlalu membatasi asupan karbohidrat dan lemak, melainkan mengganti pilihan makanan menjadi makanan sehat. Perhatikan juga "rasa puas" saat menyantap makanan Anda agar tidak mudah lapar.


4. Tidurlah


Suasana stres membuat Anda kurang tidur sehingga juga akan menjadi berbahaya untuk pola makan. Kurang tidur menyebabkan meningkatnya keinginan untuk memakan karbohidrat, permen, dan lemak. Selain itu tidur kurang dari 5 jam setiap malam tidak hanya meningkatkan senyawa inflamasi di dalam tubuh yang tekait dengan penyakit jantung, tetapi juga menghambat upaya penurunan berat badan Anda.


5. Lakukan latihan bervariasi


Latihan yang bervariasi akan membuat tubuh tidak cepat bosan sehingga lebih rajin berolahraga. Olahraga juga dapat meningkatkan senyawa kimia dalam otak antara lain hormon endorphin, dopamine, dan serotonin, sejumlah jenis hormon yang membuat bahagia. Jadi ketika Anda sudah mulai merasa stres, berolahrahga saja, Anda akan melihat perbedaannya.


6. Bernapas


Bernapaslah dengan pelan dan dalam dengan sengaja adalah cara yang sangat sederhana dan mudah untuk mengatasi stres sehari-hari. Ambilah beberapa saat untuk rileks dan bernapas dengan cara tadi. Selain itu fokuskan pula pikiran Anda untuk menyiapkan diri Anda menghadapi tantangan di depan Anda.


7. Kenali gejala stres Anda

Ada dua jenis stres: akut dan kronis (biasanya terjadi tidak terlalu lama) dan berkepanjangan. Stres yang kronik biasanya yang menyebabkan berbagai masalah kesehatan. Kebanyakan orang sering menekan perasaan kelelahan, stres, dan kecemasan sampai-sampai tidak bisa lagi mengenali gejala-gejala stres yang terjadi. Oleh karenanya, meskipun gejalanya masih ringan, cobalah akui Anda mengalami stres dan cobalah untuk memperbaiki keadaan. Gejala untuk stres antara lain tekanan darah tinggi, insomnia, nyeri tubuh, dan perasaan cemas atau depresi.

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar