Dampak Buruk Penggunaan Pil KB

Bookmark and Share
Dampak Buruk Penggunaan Pil KB
Kenzoo - Dalam pembahasan sebelumnya kita pernah mengulas tentang Cara Mencegah Kehailan Saat Bercinta. Seperti yang banyak kita ketahui, bahwa ada banyak hal yang bisa dilakukan untuk mencegah kehamilan dan salah satunya adalah dengan menggunakan alat kontrasepsi berupa Pil. Mungkin kita juga pernah mendengan beberapa cerita tentang Dampak Buruk Penggunaan Pil KB dan kali ini kenzoo akan mencoba mengulas tentang hal tersebut disini. Jadi silahkan anda teruskan membaca hingga selesai agar anda semakin paham tentang benar atau tidaknya cerita yang telah sampai ke telinga anda tersebut atau hanya sebuah mitos dan cerita fiktif saja.

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan di Denmark, sekitar 1% dari wanita hamil menggunakan Birth Control Pills (BCPs) atau yang biasa kita sebut Pil KB. Di AS, BCPs masih menjadi bagian yang paling banyak digunakan untuk mengendalikan kelahiran. Dengan demikian orang akan melihat beberapa pola yang jelas berpengaruh pada bayi. Salah satu studi terbesar, diterbitkan pada tahun 1995, melihat sebanyak 65.500 wanita yang memiliki bayi terkena efek BCPs. Daerah utama adalah fokus cacat kelamin eksternal, seperti yang terjadi bahwa paparan awal hormon seks sintetis (misalnya, BCPs) dapat mempengaruhi perkembangan alat kelamin. Tidak ada peningkatan risiko cacat kelamin ditemukan. Selain itu FDA mendukung posisi bahwa progesteron sintetis yang ditemukan dalam BCPs tidak menyebabkan jenis lain non-genital cacat lahir.

Pada tahun 2010, sekitar 10.000 bayi dilahirkan dengan 32 jenis cacat lahir dibandingkan. Dari 32 jenis cacat lahir hanya dua memiliki hubungan statistik untuk penggunaan awal kehamilan BCP (terbelakang jantung bilik kiri atau lubang di dinding perut). Para peneliti menyimpulkan bahwa temuan tersebut mungkin telah secara kebetulan, bukan penyebab langsung. Mereka menyatakan "... temuan kami konsisten dengan sebagian besar studi sebelumnya yang menemukan wanita yang menggunakan kontrasepsi oral selama awal kehamilan tidak memiliki peningkatan risiko untuk sebagian besar jenis cacat bawaan."

Ada juga kekhawatiran tentang risiko dan Dampak Buruk Penggunaan Pil KB yang mengalami Down Syndrome (trisomi 21) bayi karena paparan BCP prenatal. Penelitian terlemah menemukan peningkatan risiko pada wanita di bawah usia 34-tapi tidak ada peningkatan risiko pada wanita usia 34 tahun atau lebih. Selain itu, dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh US Centers for Disease Control, BCP digunakan dengan sendirinya adalah bukan faktor risiko yang signifikan untuk trisomi 21.

Akhirnya, di Korea 120 wanita yang telah mengambil BCPs pada saat konsepsi yang dicocokkan dengan 240 wanita yang tidak pernah menggunakan BCPs pada awal kehamilan. Setelah semua wanita telah disampaikan dan ditetapkan bahwa tidak ada perbedaan dalam berat badan bayi 'atau usia saat melahirkan. Pada kelompok BCP-terpapar tingkat cacat lahir umum adalah 3,2% dibandingkan dengan 3,6% pada kelompok non-terpapar.

Pil Kontrasepsi Darurat (ECP)

Sebuah pil dengan dosis yang jauh lebih besar dari hormon ini digunakan untuk mencegah kehamilan. lantas bagaimana Dampak Buruk Penggunaan Pil KB dan apa yang terjadi pada bayi yang dikandung saat menggunakan hormon dengan dosis yang lebih tinggi? Dalam studi Korea yang disebutkan di atas, ada 15 wanita yang menggunakan dosis tinggi dari progesteron sintetik ECP rejimen. Tidak ada hasil yang merugikan pada janin yang diamati. Di antara ratusan kehamilan beberapa ECP, yang diikuti sekelompok kecil yang terdiri dari 31 wanita hamil , tidak ada perbedaan yang signifikan dalam kejadian keguguran, malformasi, atau masalah neonatal antara bayi yang terkena dampak buruk dari ECP.

ECP terbaru yang tersedia di AS mengandung berbagai jenis hormon. Produsen mengajukan data dengan FDA tentang kehamilan. Mayoritas perempuan dihentikan kehamilan mereka, namun, ada dua kelahiran hidup tampak sehat. Dalam studi lain ada satu bayi memiliki keberanian hipoplasia optik yang tidak dinilai berkaitan dengan obat.

DepoProvera

Salah satu dosis tertinggi progesteron sintetis yang bisa diterima oleh bayi dari metode pengendalian kelahiran akan dikendalikan dari DepoProvera. Sekelompok besar anak-anak terkena Depo dalam rahim saat diperiksa untuk masalah dengan pertumbuhan atau pencapaian pubertas. Penggunaan Depo selama kehamilan tidak berdampak negatif pada pertumbuhan jangka panjang atau perkembangan seksual anak-anak.

Implanon

Obat yang memiliki dosis yang jauh lebih rendah dari progesteron sintetis dilepaskan dari implan Implanon. Sementara belum ada laporan Dampak Buruk Penggunaan Pil KB  dan masalah dengan bayi yang dikandung dengan Implanon dengan jumlah kehamilan sangat rendah. Di antara jenis implan sebelumnya (Norplant dan Norplant II) tidak ada peningkatan kehamilan ektopik, cacat lahir, atau masalah kesehatan bayi.

IUD

Sehubungan dengan jenis yang lebih tua dari IUD, sebuah kelompok di Italia menggambarkan hasil dari 10 kehamilan IUD. Lima dihentikan dengan cara aborsi, dua orang mengalami keguguran selama trimester pertama, dan tiga disampaikan dilanjutkan. Tidak ada kelainan yang ditemukan kecuali lesi bibir besar pada bayi baru lahir. Sebelas wanita yang menggunakan IUD tembaga telah diperiksa dan jaringan kehamilan itu mencatat bahwa tidak ada kelainan atau deposito tembaga yang hadir. Untuk Mirena, progesteron sintetis yang mengandung IUD, tidak ada pola lahir cacat jelas dalam 35 "bayi Mirena" dilaporkan kepada FDA.

Seperti yang telah anda baca diatas, banyak kehamilan yang terkena efek dari sebagian besar jenis alat kontrasepsi hormonal tampaknya masih menghasilkan bayi yang sehat. Dengan demikian, perempuan yang terkena hormon setelah pembuahan diyakini bahwa kemungkinan memiliki kehamilan yang sehat dan bayi yang baik. Meskipun demikian penting untuk melihat gen Anda dan beberapa Tips Persiapan Hamil Kedua atau anda juga sebaiknya rajin mengunjungi klinik keluarga berencana jika Anda memiliki tes kehamilan positif yang bertujuan untuk menerima konseling secara pribadi.

Tidak mengherankan, hasil buruk cenderung melaporkan lebih dari baik. Melanjutkan dengan kehamilan yang tidak direncanakan adalah keputusan yang sangat personal, tapi kenzoo berharap bahwa memiliki informasi yang dapat dipercaya sangat membantu jika Anda menemukan diri Anda hamil meskipun telah melakukan penggunaan pengendali kelahiran secara optimal.

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar